Lebih memberahikan…

Owh tajuk..apakah?

Yeay! Saya sudah berjaya bertukar ke arah yang lebih mencabar dan memberahikan. Sangat gembira ok..

Anyway thanks Blogspot  atas perkhidmatan anda sejak Mei 2008. Saya hargainya. Tetapi memandangkan saya manusia normal yang sentiasa menjurus ke arah kesempurnaan, saya telah berpaling tadah. Mungkin akan berpaling lagi ke domain sendiri selepas ini. Jom kenkawan.. lebih privacy dan bebas! (Orang lain dah lama buat, saya baru beriya2 mengajak..hiks!)

Buat masa ini, masih banyak yang perlu saya kemaskini di sini. Tetapi memandangkan keadaan jalurlebar saya yang tidak begitu lebar, maka saya tangguhkan dulu… Tungguuu!!!

Erm..P1Wimax dah sampai ke Sg Petani ke belum ek?  Check kat sini

http://www.p1.com.my/wimax/coverage_ref.aspx…

Jawapannya..

“Sorry, there’s no P1 WIMAX coverage in the area of search.

We are expanding our P1 WIMAX networks as fast as we can. Do stay tuned for an update in your area.

Address:

Kedah, Malaysia”
Menunggu dari tahun lepas.. Ada ke cara nak cepatkan coverage nye? tolongggg….

Kontang..

Maaf ya semua rakan2.. Sudah agak lama blog ini sunyi tidak berupdate. Tuan tanahnya bukan sudah tidak berminat tapi terlalu kontang mencari idea. Puas dipulas, diperah..seolah tiada isi dapat dibentang. Puas dibelek, ditelek dari segala segi, kontang juga yang menjadi.

Bukan tidak login ke sini tapi yang ditaip hanya draft tarafnya. Entah dimana silapnya, serasa segan untuk dijadikan paparan..

Saya sedang mencari ruang untuk memindahkan blog ini ke suatu lokasi. Bukan bermakna menutup diari tapi sifat azali manusia, yang lebih sempurna tetap dicari..

Jenayah di mana2..

Hari ini tiba2 teringat nak membuka Utusan online. Berbagai2 kisah. Saya tidak pandai mengulas tentang politik. Malah tajuk2 besar hanya menjadi bacaan sekali imbas. Tapi ada satu tajuk kecil yang menarik perhatian saya..

“Polis tahan wanita Sri Lanka cuba ragut”. Betapa mencabarnya menjadi penjaga negara pada zaman ini. Semua orang tidak kira negara mana dan di negara mana mereka berada,mereka akan tetap melakukannya. Jenayah di mana2.. Merbahaya bagi semua. Sifat berhati2 harus sentiasa ada.

Bagi wanita, beg tangan paling harus dijaga. Pendapat saya, membawa wang yang sedikit dengan beg kecil yang oleh dibelit di tangan sudah mencukupi. Tidak perlu membawa beg tangan yang besar untuk dipenuhi dengan segala alatan artistik. Mungkin saya bukan insan yang suka bersolek, jadi saya tidak kisah dengan rupa wajah saya. Cukuplah sekadar hidung, mulut, mata dan segala deria terletak elok ditempatnya.

Andai memandu sendirian, ikutkan kata hati. Wanita penuh dengan naluri. Jika tidak sedap hati, masuk cepat2 ke dalam kenderaan dan kunci semua pintu dan tingkap. Beredar dengan segera dari parkir. Tidak perlu berlengah2. Keselamatan diri paling utama.

Jika rasa diekori, sekalipun dengan kenderaan, cuba tenangkan diri. Uji dulu pemandu yang mengekori itu. Perlahankan kenderaan anda, jika dia turut pelahan, cuba pula memecut. Jika dia mengikut, cuba kawal fikiran. Jangan panik. Bawa hala tuju anda ke arah balai polis terdekat. Kem tentera pun boleh juga. Tentera sentiasa ada pengawal pintu pagar, cuba laporkan di situ. Akan ada yang sudi membantu. Jika takut menguasai, hubungi keluarga apabila tiba di tempat selamat.

Untuk anak2, ibubapa harus jangan lepaskan pandangan. Biar penat mengawal dari penat jika kehilangan. Kaedah mengikat anak2 kecil yang lasak juga membantu. Biarlah orang memandang serong. Bukan dia menjaga anak kita. Bukan niat kita menjadikan anak2 seperti haiwan peliharaan. Tetapi, bila perkara tidak diingini akan terjadi, tidak perlu masa yang panjang. Dengan 2 saat terlepas pandang, anak2 sudah boleh hilang.

Buat sang lelaki juga harus berhati2.Memanglah mereka dikurniakan kekuatan yang melebihi kaum hawa. Tujuan mereka juga untuk melindungi. Tetapi di zaman ini, nyawa seolah tiada harga lagi. Tiada isteri dan anak2 yang mahu kehilangan ayah mereka. Jadi berhati2lah dalam setiap tindakan..

Jadinya, berhati2lah. Kawal emosi dan jaga peribadi..

Sekian, terima kasih kerana sudi membaca.

Birthday Amir

Ada update terbaru, kisah “From Taiping With Love“. Kisah lama yang baru diupdate..

Semalam sudah genap umur Amir 6 tahun. Tiada hadiah, hanya sambutan sederhana yang dipostponed ke hari ini. Sambut dengan kawan2 di Tadika.

Anak ini yang lahir 30 Januari, 6 tahun lalu. Sangat mudah mengandungkan dia. Sendirian membuyung ke sana sini. Jam 3 pagi berkereta ke Stesyen bas Mergong untuk mengambil ayahnya yang berkursus di Port Dickson selama 1 tahun lebih. Waktu itu, saya bekerja di Beseri, Perlis. Bayangkan dari Beseri ke Alor Setar di awal pagi dan dalam keadaan mengandung anak sulung. Tapi anak ini setia menemani. Menendang2 ketika emaknya memandu tanda dia juga berjaga menemani emaknya.

Anak yang sensitif dan penuh kelembutan. Bukan lembut Nyah! Tapi teguran padanya perlu berhemah. Mengajarnya ada cara. Bukan sergah yang menyentap jiwa.

Lahirnya sangat mudah. Walaupun hampir 3 hari emak menanti Amir keluar, tiba masanya hanya 30 minit kurang lebih segalanya selesai. Mudahkanlah jugak emak untuk mendidikmu sehingga ke akhir tanggungjawab emak ya nak..

Alhamdulillah, sehingga hari ini dia sangat mudah menerima pelajaran. Mudah dalam menghafal doa dan membuat kira2.

Sehingga semalam, berulang2 dia memberitahu,
“Amir tak mau jadi askar. Latihan dia teruk. Dahlah kerja pun teruk. Amir nak jadi arkitek”
Oh, anak emak.. Emak seusiamu dulu, arkitek pun tidak tahu nak menyebut. Mudahkanlah laluannya Ya Rahim…

Semoga cita2 Amir tercapai dan menjadi salah seorang hambaNya yang sentiasa berada di bawah payung keberkatan.. Amin..

Doa seorang ibu yang gundah memikirkan masa depan anak2nya yang ketidak tentuan dengan berbagai halangan yang menggoda iman…

Sekapal, SeMalaysia..

Ada orang terasa dengan entry saya yang ini….

Saya keliru. Adakah sebarang nama untuk dia menjadi pemakan cili yang terasa pedasnya? Atau istilah sekapal yang menjadi dia sangat terasa atau adakah laman sosial yang saya maksudkan sama dengan laman yang dia fahami?

Saya tidak memasukkan sebarang nama didalam entry tersebut. Malah sekapal tidak semestinya satu tempat kerja, mungkin juga rakan sejawatan saya yang berada di serata Malaysia. Ko namakan negeri mana.. ada saja rakan sejawatan dengan saya yang akan mengenali saya….

Laman sosial.. Banyak laman sosial, ko nak yang mana? Yahoo Messenger, Skype, Bearshare, Facebook, Friendster, Hi5, Tagged dan segala bagai..

Nak tahu ayat selanjutnya? Boleh tinggalkan komen..

This is encrypted: ***

~~ Maafkan saya wahai pelawat2 blog saya. Bukan niat untuk sakitkan hati kalian. Tapi saya perlu luahkan rasa hati saya sekarang. Takut memakan diri.. Ampun ya!

Berkawan Berpada-pada…

Semua orang ingin mempunyai sahabat akrab. Akrab bukan lagi rapat malah makan sepinggan, tidur sebantal, duduk sekerusi malah kalau boleh mimpi pun hendakkan yang sama. Supaya bila bangun nanti boleh sama2 bercerita.

Saya juga penah mengimpikan yang sama. Semasa zaman muda remaja. Saya selalu berangan punya teman yang sangat rapat, sehingga boleh berkongsi segalanya. Bila ada yang menghulur tangan, saya menolak. Eksen kan saya? Masa itu saya menjadi terlalu pemilih. Kasihan kawan saya…

Selepas zaman remaja, saya mula berdikari. Masih mengharap adanya teman akrab. Tetapi sehinggalah satu tempoh, saya mula sedar. Rupa2nya selama ini, saya telah punya teman akrab tetapi saya masih mengharap yang lain. Teman akrab saya sentiasa sudi menemani saya, menangis dan gembira bersama saya, malah satu mimpi dengan saya. Teman rapat saya adalah diri saya sendiri..

Sebenarnya kita semua juga begitu. Kita boleh mempunyai teman, sahabat, kawan, klik dan segala istilah yang menjurus kepada perkara yang sama iaitu teman akrab.

Tetapi, pernahkah kita fikir? Benarkah segala rahsia yang kita kongsi bersamanya disimpan rapi? Benarkah tiada sedikit pun kata perbuatan kita yang mengguris hatinya, dimaaf tanpa luahan? Benarkah segala perbuatan dan tingkahlaku kita diterima seadanya? Dan segala kecurigaan lain yang kadangkala tak terjangkau dek pemikiran..

Sebagaimana kata seorang rakan saya dulu, “Don’t trust anybody!”. (Where are you Mary? missed our friendship!).

Benarkah? Jangan percayakan sesiapa pun? Bagi saya benar. Kala hati suka, segala benda indah belaka. Semua rahsia cantik terjaga. Tetapi umpama sekam, sekali terbakar, makan dalam. Tengok diluar elok menguning, cuba dilanggar, diri terbakar. Bukan tidak berani bermain api, tetapi berpada-padalah. Sehebat manapun sebuah persahabatan, kita masih perlukan batasan.

“Anak dagang dirantau orang
Biar pandai membawa diri
Jaga tutur kata
Kata orang jangan dibantah
Fikir dahulu sebelum berkata
Biar merendah..”

~~Sebenarnya post ini secara khususnya ditujukan kepada seseorang rakan sekapal dengan saya. Sudah lama saya menyimpan dan memikir cara terbaik untuk menasihati persahabatannya dengan ‘klik’. Saya terhidu bau yang tidak segar secara tiba2 di sebuah laman sosial. Sendiri tertanya2 sejauh mana keikhlasan mereka.. Menyimpan rasa untuk menasihat tetapi tidak tahu dimana harus bermula. Takut juga jika dikata menjadi batu berapi tiada hala. Tiada nasihat diluahkan sekadar harapan agar suatu hari rakan sekapal saya terbaca post saya kali ini. Berpada2 ya sayang, takut nanti memakan diri..

Selepas itu..

Lamanya tak masuk blog nih. Rindu tak terkata. Tapi masa lapang memang takde langsung. Bz le sangat ek.. hehehe.. Hari nih memang dah niat nak jugak update.. maka jadilah kisah merong mahawangsa..panjang berjela2..

Sangat sibuk sejak minggu lepas. Menyusun anak2 sebab kena berkursus di hari minggu. No rest. Working 7 day per week.. Arghhh.. No tension. I’m still working till today. Tak ambik cuti sehari pun lagi.. Walaupun kadang2 tenaga seolah2 hilang. Dan kadang kala aku tertidur kat meja kerja..

Tiada yang terlalu menarik untuk dicerita sepanjang kursus. Saya tidak sihat pada hari kedua. Entah angin mana menyerang sampai sakit kepala. Dan hari ketiga iaitu hari terakhir saya muntah selepas habis program. Sangat rugi nak makan lauk sedap kat sana untuk kali terakhir bagi kursus kali ini. Thumb ups untuk tukang masak kat Hotel Akademi MARA. Sangat sedap sehinga teringat2. Oh ya.. depa ada restoran kat Mergong. Nama Restoran Bonda. Tentu sesedap masakan kat hotel tu kan.. Jom kita try..jom!

Kalau berkursus lagi di sana belum tentu dapat rasa yang sama sebab di sana cateringnya secara panel. 3 weeks per panel. so kalau tak dapat ttauke yang sama mungkin rasa akan berbeza.

Ada kisah sedih pada 2 hari lepas. Apapun telah diselesaikan dengan baik. Kata persetujuan telah dibuat. Terima kasih Ya Allah, kau buka pintu hati boss untuk menolong hambaMu ini. Terima kasih jugak buat boss yang baik. Selama ini saya sangat tidak berani berterus terang dengan boss. Kali ini hati memang berat tapi demi masa depan saya gagahkan kaki melangkah meminta dari boss. Malu dan sayu bersatu. Saya pun tidak menyangka menjadi terlalu emo sehingga menitis airmata. Terlalu sedih bila mengenangkan sejarah lama di tempat kerja lama saya berulang di sini. Maafkan saya boss. Ada hikmahnya bila jadi sebegitu. Saya mula memahami kehendak boss. Terima kasih jugak buat my lovely hubby. Sangat memahami. Ketahuilah sayang.. kata2mu membuat saya menguatkan diri berjumpa boss dan berbincang. U are the best! (saya tahu dia akan baca blog saya.)

Hari ini saya melawat seluruh kawasan tempat kerja saya. Mengambil gambar2 untuk diisi dalam laman web pejabat. Saya suka! Walaupun penat dan panas. Nampaknya hobi saya mula terarah ke fotografi.. Owh.. Modalnya besar ya.. Angan2 tetap ada..

Semalam, Amir diambil oleh ayahnya. Cikgu bercerita tentang Amir yang telah berubah. Mula pandai menjawab dan melawan kata. Di hati saya sangat gundah. Pagi ini, sepanjang jalan saya nasihatkan dia. Silap kami perlu diperbaiki. Maafkan kami ya Amir.. Emak dan ayah akan berubah…

Jam dah menjejak angka 5. Saya perlu pulang.. Apa perancangan untuk menyambut Birthday Amir ya?